Persiapan Ujian Nasional

Halah, lagi-lagi Mecha ikut-ikutan ngebahas soal topik yang lagi anget ! Tapi bukan berarti Mecha kopas dari mana-mana loh ! Buktinya, yang mau Mecha bahas kali ini bukanlah tentang “kumpulan soal-soal prediksi Ujian Nasional” atau “tips belajar dengan baik untuk menghadapi ujian”. Yang mau mecha bahas kali ini itu tentang “trik nyontek sederhana”.

Tutorial nyontek (halah, sesat ! Sesat !) ini Mecha bagi dalam 3 bagian. Bagian pertama tentang “persiapan dasar menyontek dengan sukses”, bagian kedua tentang “macam-macam trik menyontek pantang gagal” dan bagian ke tiga, “cara ngeles defensif buat tukang nyontek bego yang ketangkap basah”.

Okeh, kita mulei aja nih bagian pertamanya. Persiapan dasar menyontek dengan sukses !

1. Ketahui dengan jelas situasi medan perang.
Poin ini mencakup jadwal ujian, mata pelajaran mana yang lebih dulu, mana yang terakhir, ga lucu kan kalo mau ujian matematika tapi bawa masuk contekan sejarah, lalu ketahui juga siapa pengawasnya, killer apa tipe adem ayem, ini penting untuk menentukan trik mana yang akan dipake. Setelah itu, amati posisi kerjamu. Lihat apakah meja yang kamu dapat (kan ga bisa pilih-pilih) cukup strategis atau punya sudut mati. Berdoa aja kamu dapat meja yang punya sudut mati yang potensial.

2. Lakukan inspeksi penjajakan teman, klasifikasikan antara tipe belajar keras dan tipe siap nyontek.
Selidiki secara hati-hati siapa kira-kira teman yang juga punya rencana buat nyontek, usahakan pada awal penyelidikan tidak membuka fakta lebih dulu kalo kamu mau nyontek. Kumpulkanlah beberapa orang untuk saling memback up.

3. Siapkan peralatan perang yang memadai.
Pada umumnya masuk ruang ujian cuma bawa bolpen, ato pinsil 2B, mistar khusus sama pengapus, ada juga yang bawa tipe-x. Tapi untuk tukang nyontek profesional, dia butuh lebih banyak amunisi. Misalnya aja bawa pulpen sampe 3, tipe-x, pinsil, mistar panjang, mistar khusus, penghapus, rautan bercermin, sapu tangan/tisu, bahkan permen ! Semua itu dibutuhkan untuk menjadi trojan alias tempat bersembunyinya para contekan dan mendukung aksi gerilya tersebut. Lebih lanjut akan dibahas pada bagian ke dua.

4. Bersikaplah dengan wajar.
Pemicu kegagalan utama adalah sikap yang mencurigakan. Sikap duduk resah, gelisah, garuk-garuk secara tidak jelas, kepala celingukan, pas bertatapan mata dengan pengawas langsung gugup dan buang muka. Itu salah ! Bersikaplah dengan wajar, lakukan kegiatan nyontek tanpa dosa maka sikap kita tidak mudah terdeteksi. Nanti akan Mecha jelaskan lebih lanjut dalam bagian ke tiga.

5. Sedikit bicara, banyak isyarat.
Penyebab kegagalan yang lain adalah kebiasaan norak teriak sambil bisik-bisik buat nanya jawaban. Lu pikir ga kedengaran ? Kedengaran banget tau ! Jangan kaget dah kalo tiba-tiba didatengin pengawas. Lebih aman gunakan kontak mata, gerak bibir maupun isyarat tangan.

Nah, itulah dasar-dasar menyontek yang biasa Mecha terapkan kalo guru-guru brengsek itu tiba-tiba ngasi ulangan mendadak ato pas Mecha ga sempat belajar buat UN gara-gara main gem ampe malem.

Tapi, tak kalah penting dari 5 poin di atas, sebagai penyontek profesional, haruslah memiliki sikap-sikap berikut:

1. Kalo mau nyontek, niatnya jangan setengah-setengah. Kalo takut dosa mah mendingan jangan nyontek !
2. Buang jauh-jauh nyontek itu perbuatan curang ! Siapa bilang hasil yang didapat dengan menyontek itu tidak pantas dibanggakan karena bukan usaha sendiri ? Kalo lu pernah nyontek dan ngerasain bagaimana tekanan dan usaha untuk nyontek dengan sukses, itu lebih sulit daripada sekedar belajar !
3. Siap jadi munafik. Mana ada orang yang dengan bego mau ngaku kalo dia nyontek? Yang ada ya ngeles,lah !
4. Sedapat mungkin usahakan nyontek dengan mandiri. Memang sangat sulit daripada menyontek berpartner tapi lebih aman untuk menjaga image.
5. Siap dicerca dan dicibir jika suatu saat ketahuan nyontek. Untuk menjadi tukang nyontek profesional dibutuhkan mental dan tekad baja.

Siapa bilang nyontek itu enak ? Nyontek itu susah, penuh resiko dan banyak tekanan !
Terus kalo gitu ngapain nyontek? Mending juga belajar !
Ya, tapi kalo lagi ga sempet ato males belajar? Daripada pura-pura sakit dan ga ikut ujian dan nantinya ikut ujian susulan dengan jumlah siswa lebih sedikit, mendingan nyontek aja dah.

Okeh, sampe ketemu di bagian ke dua nanti !

Regards,
Mecha_Handayani
Bloger keren masa kini !
(yeah, masih betah narsis !)

6 Tanggapan

  1. KEREN BANGET PERSIAPANNYA!!!!!!!!!!!!!!!!!

    • Jeh, kok dikata keren sih….? ada yang bilang tutorial ini tulalit noh…. *nunjuk-nunjuk ke bawah*

      Btw, thx por pisit ^_^ v

  2. generasi tulalit lo…..

    • Jah, mas Pri komennya dikit amir? Masa gw cuma dikatain tulalit ? Kalo mau ngritik, yang total dong, gw mah pasrah. Jahahaha. Btw, thanks ya, akirna ada juga komentar yang normal kea gni.

  3. Jiah~
    kaget saia membacanya.
    begitu gamblang dan terus terang.
    padahal teh yang diobrolin seharusnya menjadi bahan yang tabu untuk diperbincangkan…
    gyahaha…

    keren banget, Mecha!
    boleh nih jadi bahan referensi.

    bentar lagi Naff UAN…

    Mecha juga kah?
    kita berjuang bersama ya, Buu…

    • Gw mah kagak UAN lagi Naff ! Btw, tararengkyu dah sudi mampir n leap komen lu. Gw keren? Emang ! Baru tau lu y? Hahaha. Masa sih nyontek itu tabu? Buat gw mah nyontek itu skill dan untuk nyontek kan perlu belajar jugak. Fine-fine aja lah.
      *pasang tampang tanpa dosa*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: